Apa Yang Dapat dan Tidak Dapat Dilakukan System Restore di System Windows Anda

Posted on
Setiap kali system anda rusak atau ketika ada yang salah, seperti driver error atau pengaturan yang salah dikonfigurasi, hal pertama yang terlintas dalam pikiran kita adalah mengembalikan system ke keadaan baik sebelumnya. Sebenarnya, ini adalah salah satu opsi yang paling disarankan karena tidak hanya mudah untuk melakukan tetapi menyelesaikan beberapa masalah dasar seperti file system yang rusak.
Namun, meskipun berguna, ada banyak ambiguitas dan beberapa kesalahpahaman tentang apa yang dapat dan tidak dapat dilakukan oleh Windows System Restore kapanpun anda melakukan pemulihan system untuk memperbaiki berbagai hal. Jadi, mari kita cari tahu dan jernihkan kebingungan tentang apa yang dapat dan tidak dapat dilakukan System Restore pada system anda.
Apa itu System Restore
Sederhananya, System Restore adalah fitur built-in yang dapat digunakan untuk memutar kembali ke keadaan yang dikenal sebelumnya. Fitur ini sangat membantu kapanpun anda ingin mengembalikan perubahan besar yang dilakukan ke system. System Restore points dapat dibuat secara manual tetapi juga dapat dibuat secara otomatis jika ada perubahan besar yang didukung pada konfigurasi system atau ketika menginstal program atau pembaruan Windows. Jika anda memiliki beberapa Restore points, anda dapat memilih salah satu yang sesuai dengan situasi anda saat ini.
Efek pada Program Windows
Setiap kali anda melakukan system restore pada mesin Windows anda, program Windows yang anda instal akan terpengaruh. Program apapun yang dipasang setelah restore point akan di uninstall dan sebaliknya. Satu-satunya masalah yang harus anda ketahui adalah bahwa beberapa program seperti software AntiVirus, dll, mungkin tidak merespons sebagaimana seharusnya dipulihkan dan mengharuskan anda menginstal ulang software yang terpengaruh agar berfungsi dengan benar. Bahkan, setiap kali anda mengembalikan system Windows anda, Windows akan mencantumkan semua program yang terpengaruh langsung di panduan restore. Jadi selalu periksa program yang terpengaruh sebelum melanjutkan untuk mengembalikan system Windows anda.
Efek Pada File System Windows
Restore system mempengaruhi hampir semua file system. Jadi, setiap kali anda mengembalikan system anda, setiap perubahan yang dilakukan pada file system anda, system program, dan pengaturan registry akan dikembalikan ke retore points. Selain itu, skrip system yang dihapus atau diubah, file batch, dan semua file yang dapat dieksekusi lainnya juga akan dipulihkan. Jika anda memiliki file system yang rusak, maka memulihkan system anda ke waktu sebelumnya dapat membantu anda untuk membuat system anda kembali aktif dan berjalan.
Efek pada Pembaruan Windows
Sama seperti program yang diinstal, System Restore juga akan mempengaruhi Pembaruan Windows. Jadi, setiap kali anda memulihkan system, pembaruan Windows apapun yang diuninstall akan diinstall ulang dan pembaruan apapun yang diinstall setelah restore points akan diuninstall. Hal yang sama juga berlaku untuk setiap driver hardware yang diinstall atau diunisntall. Karena hardware dipengaruhi oleh perubahan dalam hardware driver, pastikan anda selalu memperbarui, menginstall atau mengunisntall software driver yang sesuai.
Efek pada File Pribadi
Meskipun system restore dapat mengubah semua file dan program system anda, itu tidak akan menghapus atau memodifikasi file pribadi anda atau data yang tersimpan di hard drive anda. Misalnya, jika anda telah menyimpan dokumen atau gambar anda di folder My Documents yang terletak di drive C dan kemudian mengembalikan system anda, file-file itu tidak akan terpengaruh dengan cara apapun dan disimpan utuh di seluruh dan setelah proses pemulihan.
Efek Pada Virus atau Malware Lainnya
System Restore tidak akan menghapus atau membersihkan virus, trojan, atau malware lainnya. Software berbahaya ini berperilaku agak berbeda dari software biasa dan terkadang akan sangat terintegrasi ke dalam system operasi Windows anda. Jika anda memiliki system yang terinfeksi, lebih baik untuk menginstal beberapa software antivirus yang baik untuk membersihkan dan menghapus infeksi virus dari komputer anda daripada melakukan system restore.
Efek Pada Data Yang Dihapus
System Restore pasti akan memulihkan file dan program system anda, tetapi ini bukan alat untuk memulihkan file atau data yang terhapus. Cara kerja fitur System Restore sepenuhnya berbeda dari cara kerja software pemulihan data. Jadi jangan pernah menggunakan fitur System Restore sebagai opsi untuk memulihkan file dan data anda yang hilang atau terhapus. Jika anda ingin memulihkan data yang dihapus, anda disarankan untuk menggunakan semacam program pemulihan data untuk menyelesaikan pekerjaan.
Hanya itu yang perlu dilakukan, dan semoga poin di atas akan memberi anda ide bagus tentang apa yang dapat dan tidak dapat dilakukan oleh System Restore dalam proses memulihkan system Windows anda.
Berikan komentar andadi bawah ini membagikan pemikiran dan pengalaman anda atau poin lain yang saya lewatkan mengenai system restore pada Windows ini. Terimakasaih. GBU


Referensi dari Tips Orialind Blogs