Cara Memperbaiki Error Display Driver Stopped Responding And Has Recovered

Posted on

Ketika anda menggunakan PC anda seperti biasanya, tiba-tiba layar monitor anda menjadi benar-benar hitam, anda mungkin akan panik dengan hal tersebut. Sementara disaat yang bersamaan anda masih mendengar audio dari pemutar musik atau video yang sedang diputar, sehingga anda tahu komputer anda masih berjalan. Hal yang mungkin pertama kali anda lakukan pasti akan memeriksa monitor atau kabel koneksi, layar kembali menyala. Sebuah pemberitahuan kecil akan memberitahu anda bahwa display driver telah berhenti merespons dan telah pulih.
Ketika komputer memberikan error dengan cara ini, itu bisa sangat menyusahkan bagi pengguna. Jadi apa yang baru saja terjadi, dan bagaimana anda memperbaikinya agar tidak terulang kembali?
Apa yang baru saja terjadi?
Jadi apa yang sebenarnya terjadi di sini? Pertama, kita perlu melihat bagaimana graphics card bekerja. Graphics card, seperti kebanyakan hardware yang lainnya menggunakan driver untuk kinerja puncak. Mereka sebenarnya tidak membutuhkan driver, tetapi jika mereka tidak memiliki driver itu maka itu akan membatasi banyak pilihan yang dapat dilakukan card. Inilah sebabnya mengapa ketika anda masuk dengan Safe Mode, resolusi layar disana akan sangat kecil; driver graphics card telah dinonaktifkan melalui Safe Mode, dan card bekerja pada tingkat dasar maksimalnya.
Namun, driver tidak selalu sempurna dan cenderung mengalami gangguan. Anda mungkin memiliki adaptor WiFi aneh yang kadang-kadang tidak berfungsi sampai anda mematikan dan menyalakannya lagi atau mouse yang berfungsi sampai anda menginstal ulang drivernya. Graphics card memiliki ketergantungan yang sama pada driver mereka yang stabil. Namun ketika driver mereka mengalami crash, itu akan membuat layar layar anda menjadi blank dan pesan error seperti itu.
Bagaimana memperbaikinya
Jadi sekarang kita tahu apa yang sedang terjadi, sekarang saatnya untuk memperbaiki masalah. Saya yakin masalahnya ada pada driver, jadi mari kita mulai dari sana.
Mengupdate atau Menginstal Ulang Driver
Jika anda belum mengupdatei driver graphics card anda dalam waktu yang lama, ini mungkin saat yang tepat untuk meningkatkannya. Jika anda menggunakan model graphics card yang lebih lama dan menemukan bahwa driver yang lebih baru menyebabkan lebih banyak gangguan daripada perubahan yang baik, mungkin sudah waktunya untuk menginstal ulang driver yang sedang anda gunakan.
Untuk menginstal driver baru, buka website produsen graphics card anda (untuk NVIDIA atau AMD dan Intel), lalu download dan instal driver dari sana. Ini akan membuat card anda up to date dan menghentikan driver agar tidak macet. Jika anda menginstal ulang, cukup instal ulang driver yang anda instal sebelumnya. Anda dapat melihat versi apa yang anda gunakan di pengaturan software grafis anda.

Untuk mengupdate driver VGA AMD anda dapat membaca artikel saya lainnya tentang Cara Update Driver VGA AMD di Windows 10.


Roll Back Driver
Namun, jika anda memperhatikan bahwa error ini terjadi segera setelah anda mengupdate driver, maka anda mungkin memiliki driver yang buruk. Dalam hal ini akan menjadi ide yang baik untuk mencoba menghapus instalan driver itu dan menginstal ulang driver terakhir yang anda gunakan sebelum update. Jika ini memperbaiki masalah, mungkin anda harus melewati update driver terbaru untuk saat ini hingga dirilis update terbaru berikutnya.
Kurangi Program
Terkadang crash driver grafis dapat terjadi ketika memory card kelebihan beban. Jika anda menemukan bahwa driver mogok ketika menjalankan software tertentu, coba kurangi beban grafis yang ada pada card anda dan lihat apakah itu menstabilkan hal-hal.
Periksa Temperatur
Mungkin driver grafis tidak melakukannya dengan baik karena graphic card itu sendiri sedang mengalami tekanan. Buka software pelacak temperatur favorit anda dan pastikan temperatur graphic card tidak terlalu tinggi. Model yang berbeda mengambil panas secara berbeda, tetapi sebagai aturan praktis yang sangat kasar, suhu sekitar atau di atas 80° C mungkin menjadi penyebab kecelakaan driver. Coba bersihkan card anda dan ganti thermal pasta graphic card.
Sesuaikan Deteksi dan Recovery Timeout Windows
Jika Windows mendeteksi bahwa graphic card atau drivernya telah mengambil sedikit waktu untuk merespons, ia akan mem-boot ulang driver dalam upaya untuk menghidupkannya kembali. Jika ini terjadi terlalu sering, anda dapat mencoba menyesuaikan periode sehingga Windows memberikan graphic card anda sedikit lebih banyak waktu sebelum memutuskan untuk me-reboot-nya.
Untuk memperpanjang periode itu kita akan mengedit sedikit Registry.

  • Untuk memulainya tekan Win + R kemudian ketik regedit, dan tekan Enter untuk membuka Registry Editor.
  • Di jendela Registry Editor navigasikan ke alamat berikut dibawah ini.
Baca Juga:  10 Screensaver Keren Untuk Windows 10
  • Klik kanan pada GraphicsDrivers kemudian pilih New. Jika anda menggunakan Windows 32-bit, pilih DWORD (32-bit) disini, namun jika anda menggunakan 64-bit, pilih QWORD (64-bit).
  • Beri nama file baru ini dengan TdrDelay.
  • Klik doble pada TdrDelay dan ubah Value datanya menjadi 8 dan klik OK untuk menyimpan perubahan.
  • Silahkan Restart komputer anda dan periksa untuk melihat apakah timeout masih terjadi.

Ketika layar PC anda menjadi hitam dan anda tidak yakin mengapa itu terjadi, itu bisa menjadi momen yang menyedihkan. Semoga tips ini akan membuat driver graphics card anda kembali ke jalurnya sehingga anda dapat kembali ke apa yang anda lakukan!
Apakah graphics card anda memberikan anda permasalahan ini? Dan bagaimana anda memperbaikinya?  Beritahu saya dan lainnya di kolom komentar di bawah ini. Terimakasih dan GBU.


Referensi dari Tips Orialind Blogs