Cara Nonaktifkan Power Throttling di Windows 10

Posted on

Untuk hampir semua pengguna Windows, sangat umum dalam menjalankan beberapa aplikasi pada saat yang bersamaan sambil menjalankan beberapa lagi di background. Lebih sering daripada tidak, tergantung pada berapa banyak aplikasi background yang berjalan pada laptop anda, mereka dapat menguras baterai laptop anda lebih cepat dari yang anda pikirkan. Untuk mengatasinya, Microsoft telah memperkenalkan fitur baru yang disebut Power Throttling di update Windows 10 Fall Creators (ver. 1709).
Sebenarnya, fitur ini seharusnya diluncurkan dengan update Creators, tetapi tertunda karena masalah dan memulai debutnya di update Fall Creators. Seperti yang anda tahu dari namanya sendiri, Power Throttling membatasi jumlah aplikasi background sesuai dengan daya baterai yang dapat digunakan, sehingga meningkatkan masa pakai baterai dan jarak tempuh. Menurut Microsoft, Power Throttling meningkatkan daya tahan baterai laptop sekitar 11 persen.
Fitur ini diaktifkan secara default di laptop dan tablet. Meskipun Windows pandai mendeteksi aplikasi latar belakang dan membatasi daya, mungkin ada situasi dimana fitur ini tidak begitu diinginkan. Untungnya, Microsoft membuatnya mudah untuk memeriksa dan menonaktifkan fitur Power Throttling. Dan tutorial berikut akan menunjukkan cara melakukannya.
Periksa Aplikasi Mana Yang Diperlambat
Anda dapat dengan mudah memeriksa aplikasi mana yang dibatasi dan mana yang tidak menggunakan task manager lama yang baik.
1. Buka task manager dengan mengklik kanan pada taskbar dan memilih opsi Task Manager.

2. Di Task Manager, navigasikan ke tab Details, klik kanan pada salah satu nama kolom dan pilih Select Column.

3. Di jendela Select Columns, gulir ke bawah dan beri ceklist pada kotak Power Throttling dan klik OK.

Sekarang anda dapat melihat bagian baru bernama Power Throttling di tab Details. Anda dapat melihat aplikasi mana yang dibatasi saat menggunakan baterai. Jika sebuah aplikasi dibatasi, anda akan melihat Enabled di bagian Power Throttling. Jika anda melihat Disabled, maka aplikasi tidak dibatasi.

Kelola Power Throttling Menggunakan Power Setting
Anda dapat dengan cepat mengaktifkan, menonaktifkan, atau membatasi fitur Power Throttling di Windows menggunakan slider baterai yang muncul ketika anda mengklik ikon baterai di taskbar anda. Saat ini, Windows 10 memiliki empat power mode berbeda.
  • Battery Saver: Benar-benar memungkinkan Power Throttling.
  • Better Battery: Sama seperti Battery Saver mode, Power Throttling diaktifkan.
  • Better Performance: Dalam mode ini, mode Power Throttling dibatasi dan hanya berlaku untuk aplikasi background yang sangat haus daya.
  • Best Performance: Power Throttling sepenuhnya dinonaktifkan.

Cukup pilih power mode menggunakan slider dan anda siap melakukannya. Tergantung pada power mode mana yang anda pilih, fitur Power Throttling akan diaktifkan, dibatasi, atau dinonaktifkan.
Nonaktifkan Power Throttling Menggunakan Group Policy Editor
Jika anda tidak ingin repot dengan Power Throttling dan ingin semua aplikasi anda bekerja dengan sepenuhnya, maka anda dapat sepenuhnya menonaktifkan Power Throttling menggunakan Group Policy Editor.
1. Buka Group Policy Editor dengan mencari gpedit.msc melalui Search di taskbar atau tekan tombol Win + R, kemudian ketik gpedit.msc dan tekan Enter.

2. Di Group Policy Editor, navigasikan ke Computer Configuration – Administrative Templates – System – Power Management – Power Throttling Settings. Sekarang temukan kebijakan Turn off Power Throttling di panel kanan dan klik doble untuk membukanya.

3. Di jendela properties kebijakan, pilih opsi Enable dan kemudian klik  OK untuk menyimpan perubahan.

4. Restart system anda, dan anda telah berhasil menonaktifkan fitur Power Throttling.
Jika anda ingin mengaktifkan kembali Power Throttling, maka pada langkah ke 3 pilih Disabled atau Not Configured di jendela properties kebijakan dan klik OK.
Nonaktifkan Power Throttling Menggunakan Registry Editor
Jika anda tidak memiliki akses ke Group Policy Editor, anda dapat melakukan hal yang sama menggunakan Windows Registry Editor. Sebelum memodifikasi Registry, buat backup registry anda untuk alasan keamanan.
1. Jika sudah siap, buka Registry Editor dengan mencari regedit di Search di taskbar atau tekan tombol Win + R, kemudian ketik regedit dan tekan Enter.

2. Untuk memudahkan anda, co/pas jalur di bawah ini di address bar dan tekan Enter untuk menavigasikan ke alamat target.
3. Kita perlu membuat key dan value baru untuk menonaktifkan Power Throttling. Untuk melakukan itu, klik kanan pada Power dan pilih New – Key.
4. Beri nama key baru sebagai PowerThrottling dan tekan Enter untuk mengonfirmasi perubahan.
5. Setelah membuat key, klik kanan pada panel kanan dan pilih New – DWORD (32-bit) Value.
6. Beri nama DWORD baru sebagai PowerThrottlingOff dan tekan Enter untuk mengonfirmasi nama.
7. Secara default, value datanya adalah “0,” yang berarti Power Throttling enabled/diaktifkan. Untuk mengubahnya, klik doble pada key yang baru dibuat, masukkan “1” di bidang Value Data dan klik tombol OK untuk menyimpan perubahan.

8. Sekarang Restart system anda agar perubahan diterapkan.
Mulai saat ini, Power Throttling dinonaktifkan sepenuhnya. Jika ingin mengaktifkan kembali Power Throttling, cukup ubah Value Data kembali ke “0” atau hapus key PowerThrottling yang dibuat sebelumnya.
Haruskah anda menonaktifkan Power Throttling di laptop anda? Jika anda tidak keberatan sedikit kehilangan kinerja untuk kehidupan yang lebih baik, maka anda harus membiarkannya secara default. Windows akan melakukan pekerjaan yang cukup baik, dan saya belum menghadapi masalah dengan pengaturan default ini.
Namun, jika anda menginginkan kinerja terbaik apakah laptop anda selalu terhubung dengan aliran listrik atau tidak, maka anda mungkin ingin menonaktifkan Power Throttling. Bahkan jika anda memutuskan untuk menonaktifkan fitur ini, saya sarankan anda menggunakan metode pertama, karena memberi anda kontrol yang lebih baik tanpa mengacaukan kebijakan/policies atau key registry.
Bagaimana menurut anda? Apakah Power Throttling tidak mengganggu kinerja anda? Dan bagaimana anda merasakan kinerja laptop anda saat mengaktifkan atau menonaktifkan fitur Power Throttling ini? Bagikan pengalaman anda dengan saya dan lainnya di kolom komentar dibawah ini. Terimakasih dan GBU.


Referensi dari Tips Orialind Blogs